Archive for the ‘Tentang Kehidupan’ Category

h1

Something To Remember…

October 5, 2008

 

41ac8e6d392774d7cb170f86fb3f5d456_th

 

Hello all…

By the time you reading this, I’m already in BATAM. Starting my first journey with my family.. the first time ever in my life i moved out permanently very far far away from Jakarta . However, now I want to share my wonderful experiences in this my new company and in this new island, Batam.

After I moved from PSN, I work with this French company in Batam. And these 3 month was the hardest 3 months ever. Many things that did not happen as I imagine before. Several things to say as with my current jobs. This company has a plenty of reporting which got to be made every end of the month, not to mention another costing request from France, Hongkong and singapore. Which make me even so hard just to breath freely. And many day in 1 week that I had to work until midnight. Because the deadline in this company truly means “Death Line”. Well, that just a short cover story of my new job now.

And now, here I am.. in a lovely afternoon on Iedul Fitri day and my Birthday also, the day where we should be gather together with our wife, Kids, family and Friends celebrating this day together, eating Ketupat, opor Ayam and Sambal Ati, and yet here i am alone in Batam. Sitting on the couch in one of the coffee shop at Megamall Batam Centre, accompanied only by my heavy company’s laptop and writing a blog.. because of my “Acting like A Bos” denied my compulsory leave just for the sake of the end month book closing duty that cannot be wait for any reason and got to run by my self. One of the task that I think it is has a little or no value added to my present job. So I had to give up.. I’d given up and put away my dream to be able to gather with my wife and kids in Jakarta, in order to keep put a food on the table for my family. What a BLOODY CONTROLLER WHAT IS MORE IMPORTANT THAN YOUR FAMILY, YOU STUPID JERK?!@

I often heard, the higher you’re then the stronger the wind. But is this a life i wanted for? despite of my good damn paycheck? How I determine the “balance” it self? Many times after I’ve stayed in Batam for almost 3 “bored and sweaty” month, deep inside my heart I often asked my self “What will my life would be if I get this amount of salary in Jakarta. Would my heart be unhappy either? But one thing for sure, I’m still waiting that there would be one moment someday that makes my mind clear to me and release my open heart to knew that someday, when I look back to the this present day as its in the past, these all happen to me just for the best. And God intended to “prepare” me to be ready for my next bigger journey somewhere, someday.

And there’s nothing that I can do for now accept to appreciate the happiness of the present and the mystery of tomorrow. Yes, perhaps this journey is not as easy and fun as I though. No Internet allowed, no silly act and yet laughing people during office hours, No flexible working hours, no best friends to sharing with and No time to seat in my respective wooden chair with my lovely wife and see the sunset together over my home and watching my kids playing in the garden like we used to be, when so many office’s “death line” fulfill my hand. God.. is this a cemetery or what?!

In short, I almost reaching an end to something I believed about everything I’ve envisioned before as I moved to this company, and to this bloody island either. YES they paid well.. very well I think so far and not to mention living cost reimbursement and 3-4times bonus every year. But are those compensations are worth to the stress I gain? Are those plenty money can be replaced my disappearing valuable time with my growing kids? at this point my heart and brain collide each other. This is a time when I feel I can’t wait to reach my end point of this time journey. There’s never.. never I ever feel so separated like this from my family before. Deep inside my heart I cried every time I give my paycheck to my wife. Only her smile and sound of exciting voice from my kids for his new expensive toys which make me to stand still until to day. And every time I look back to yesterday I apt to discounted all of those days in a week as a waste because of those bloody reports my hand. I used to dream isn’t it be good to work in truly International company, used to be love costing and design reporting.. but with these hundred type of reports and death lines.. IT AIN’T FUN NO MORE!

People like to say that we have to embrace and love our journey. Even the journey seem didn’t lead to as what we thought it should be. Well it does sound easy to talk but hard to do for me now.

Even I wrote this blog with a better understanding. After all of the life lesson I’ve learned, there are a reason for everything. For every curve in our road journey, for every climb up hills and for every moment we spent in the dark valley of our life, and for every sacrifices we give. I’m not gonna sad to know that the greatest prize in this journey doesn’t await me at the end, because the greatest prize was the journey it self. Its not about the earning, its not about me achieving a highest carrier in this company nor what I perceive as a goal is not what it turns out to be. But Its all about the lesson I learned and experienced along the journey. And no matter how was it at the end…  this journey become a something that is worth to remember someday… even it taste bit a bitter at the beginning, but eventually at the end every fruit of patient would be taste so sweet. But still, those understanding isn’t easily applied at this moment. I’m just a man anyway Who has a feeling up side down, has a limitation and weakness. And here I am in the middle of the journey, alive. And perhaps I would understand one more time as I look at the rearview mirror someday in advance by reading this later.

Well at least for now i put it simple in my mind, I should be happy to have a “challenging and yet deadly” job with a good damn salary if I compare with another 15 Million people in Indonesia who still struggle to have a job. And at least at one point its relieving me that I’m not underpaid. Then I start to see from a different perspective. I’ve got to find another aspect in this journey, in this island which might I like as an attraction from the stress.

So My next writing in this blog would be all my wonderful journey in this island called.. Batam, “City of The Damned”.

h1

Agar Tak Sekadar Menjadi Ide Belaka

February 18, 2008

egop2007big.jpg

Dari sekian banyak buku yang berbicara mengenai “entrepreneurship”, jarang sekali yang buku tersebut disusun oleh pelaku bisnisnya sendiri. Sehingga lebih cenderung menceritakan “teori” dibanding faktanya. Walaupun ada, pengarangnya kebanyakan adalah pelaku bisnis diluar sana yang dirasa berbeda dari sisi kultur maupun situasinya. Sebut saja buku karangan Donald Trump yang menceritakan cara “How to become like Him”. Ah, memang Pak Donald itu orang yang sukses. Tapi untuk apa itu semua kalau harus ditukar dengan kehidupan. Ada satu hal yang saya rasa kurang berkenan disini. Mungkin dia adalah CEO yang hebat. Tapi jangan bicara “hebat” bila faktanya memimpin keluarga saja tidak becus. Jadi ada baiknya bila pengarangnya adalah dari satu rumpun dengan kultur dan situasi yang sama. Namun di Indonesia ini sangat jarang terdapat buku yang menceritakan “Jalan Hidup Menjadi Sukses dengan menjadi Pengusaha” versi tanah air dengan pelaku yang juga orang Indonesia. Walaupun ada, lebih banyak dari sisi lika-liku politik. Mungkin hal ini disebabkan karena para pengusaha Indonesia tidak banyak punya waktu khusus untuk menulis dan berbagi kisah, pengalaman, dan gagasannya dalam sebuah buku. Tapi beruntung, saya menemukan beberapa buku bagus yang salah satunya adalah karangan Sony Sugema. Buku seharga tidak lebih dari 25.000 rupiah saja namun memiliki nilai ilmu jutaan kali daripada label harganya. Buku yang menceritakan “susah payah”-nya seorang manusia untuk meniti kesuksesan financial. Dan kebetulan si pengarang adalah salah satu pengusaha juga.

Pengusaha yang namanya identik dengan lembaga bimbingan belajar ini berhasil meluncurkan buku saku yang berusaha menyakinkan semua orang untuk menghidupkan potensi “Pemimpin Usaha” yang sukses. Sony menegaskan, tidak diperlukan bakat dalam hal ini. Dan menurut saya lebih identik dengan pemikiran para pelaku pedagang cina glodok dimana yang dibutuhkan hanyalah keinginan dan tekad untuk memulai mimpi. Dan berani membayar “harganya”. Dengan kata lain, berani bermain dengan resiko. Membuang jauh “kemapanan situasi aman” untuk sementara demi mewujudkan mimpi. Mirip halnya seperti Jun Matsumoto dalam resensi film BAMBINO yang pernah saya tuliskan.

Bicara bisnis, sony secara tegas berkata bukan hanya bicara tentang angka, analisa pasar, prediksi keuangan kompleks, maupun analisa-analisa management canggih lainnya. Juga tidak berbicara mengenai rumitnya administrasi atas izin usaha, pajak, kurangnya koneksi, networking atau kolusi. Bukan pula perhitungan mengenai hari baik, feng-sui atau perhitungan2 semacam itu. Bukan itu “Roh” berbisnis. Bicara bisnis artinya kita bicara MENTAL! mental yang berani untuk rugi, mental yang berani untuk mewujudkan mimpi dengan modal dari “0″, berani untuk jatuh bangun, bekerja keras, belajar tanpa batas dan bahkan berani membuang waktu luang untuk diri sendiri dan keluarga untuk beberapa saat. Saya jadi teringat bagai orang tua dan mertua saya yang memulai bisnis tanpa memiliki sistem pembukuan kompleks nan canggih. Tapi mampu menghafal every single stock unit cost that they have in their mind!. Bagaimana mereka memulai usahanya dengan semuanya yang serba.. “0″ alias Zero. Baik itu modal, maupun keahlian.

Dalam buku ini diawali dengan pemaparan siapa itu seorang “Sony Sugema MBA”, dan bagaimana dia mengawali bisnisnya yang kini telah tersebar di seluruh Indonesia. Dimana dia bercerita akan satu hal yang membuat dia mengawali seluruh sukses bisnisnya, yaitu mimpi. Mimpi yang bukan berupa wangsit atau hasil kita ziarah2 ke berbagai macam kuburan atau semacamnya, tetapi mimpi “anak-anak” yang berkeinginan untuk mencapai cita-cita tertentu. Menurutnya, kemampuan kita untuk bermimpi menunjukkan seberapa besar keinginan kita untuk membuat masa depan yang lebih baik dari sekarang. Ini mengingatkan saya pada suatu quote sir T. Alfa Edison sang penemu lampu “Bukankah dunia ini pun dibangun di atas mimpi-mimpi?”

Setelah mimpi dipunya, jangan berhenti sampai disitu. Kita perlu melanjutkannya dengan kerja keras. Siap bekerja keras tidak terbatas hanya pada fisik, tapi juga mental. Kita harus siap menderita, tabah menghadapi kegagalan, dan sabar menunggu kesuksesan. Dalam banyak hal, bekerja keras pada intinya berpaku pada kekokohan tembok tekad dan komitmen. Dimana keberanian menjadi pondasi dasarnya.

Kombinasi kisah nyata pemaparan filosofi si penulis dengan contoh nyata yang dialaminya selama perjalanannya membangun bisnisnya menjadikan buku ini layak untuk mengisi koleksi saya. Selain mudah dicerna, simple dan ringkas, buku ini pun tidak banyak menggunakan istilah2 ekonomi canggih yang kadang membuat kita harus membuka-buka kamus.

Dan setelah anda membaca buku ini, jangan heran kalau di relung hati anda tiba-tiba bertanya kepada anda “Have you got any gut to change your life?”

h1

BAMBINO

September 28, 2007

Bambinoep05-002

Kekuatan tekad, fokus dan keberanian.. hanyalah sepersekian dari sekian banyak faktor yang mampu membawa seseorang ke tangga kesuksesan di hidupnya. Suatu motivasi terdalam yang terkadang kita tidak sadari. Dan seringkali muncul pada saat kita mengingat kenangan dan hasrat kita… di masa kecil.

BAMBINO, Dibintangi oleh Jun Matsumoto yang berperan sebagai Ban Shogo. Dan melihat akting Ban-kun kali ini yang bermain sebagai “karyawan restaurant”, membuat geli hati saya yang masih merasakan sangat janggal. Karena image-nya sebagai anak konglomerat seorang Domyoji Tsukasa (hana yori dango) masih melekat di kepala. Bagaimana arogan dan childishnya karakter jun di seri tersebut sebagai salah satu anak orang-orang terkaya di Jepang dengan segala fasilitas serta kehormatan yang berlimpah. Bertolak belakang dengan karakter jun di seri Bambino yang lebih mencerminkan “ordinary people” dengan segala keterbatasan sebagai orang biasa. Tapi satu hal, itu lah kekuatan akting seorang Jun Matsumoto.

Sekilas saya tidak merasa ini adalah film yang lebih menarik dari Hana Yori Dango, tapi setelah menonton beberapa episode saya merasa pesan yang ingin disampaikan oleh film ini sangat lah bagus untuk dihayati. Cerita yang menunjukkan bahwa keteguhan hati seseorang dalam menghadapi rintangan, keinginan keras untuk maju, serta fokus dalam menggapai cita-cita, akhirnya selalu membawa hasil yang manis di kemudian hari dan selalu menarik untuk disimak. Sebuah gambaran bagaimana suasana dan budaya kerja di Jepang yang terkenal keras dalam ethos bekerjanya. Namun meskipun ditengah etos kerja 8 jam sehari dan 6 hari seminggu, tapi di film ini juga ditekankan bahwa hidup bukanlah semata untuk sebuah roti. What the purpose of your life? what do you want in your life? it’s not about the result, but its about its process that makes you smile at the end.

Bagi Ban-kun, memasak adalah segalanya. Dan baginya, menjadi koki restaurant telah menjadi suatu tujuan hidup. Jauh melenceng dari tujuan seharusnya yang dia tempuh melalui jalur pendidikan formalnya sebagai seorang mahasiswa. Perjalan karir Ban-kun yang awalnya adalah seorang mahasiswa, dimulai dari sebuah restaurant Italia kecil tempatnya berkerja di Hakata. Hingga pada suatu hari, pemilik restaurant tersebut menawarkan program kerja magang disalah satu restaurant teman lamanya yaitu “Baccanale”, yang merupakan salah restaurant terkenal di sekitar daerah roppongi, Tokyo. Rasa percaya diri yang sedikit berlebihan akibat pujian ditempat lamanya, membuat Ban-kun menjadi bahan olok-olokan di baccanale pada sepanjang awal episode. Ketika kenyataan ternyata berbeda dengan testimoni Ban-Kun didepan para pegawai Baccanale, bahwa dia dapat memasak semua masakan. Mulai dari appetizer hingga dessert. Yang ternyata, dia pun harus mengakui bahwa masih banyak yang harus dipelajari, dan masih panjang jalan yang harus dilalui untuk menjadi seorang Chef professional.

Bambinoep04-004Seperti kata pepatah, “if you wanna get something, you must sacrife something.. thats how this world works!”.. ini yang di coba diutarakan dalam BAMBINO. Sebuah alur pertarungan emosional. Ada masa dimana ban-kun harus menghadapi pilihan berat antara mengejar karier atau kehidupan bersama ke kasihnya. Memilih antara mengejar karir di baccanale atau tetap berdua dengan Eri sang kekasih untuk mewujudkan cita-cita memiliki restaurant sendiri. Berdua untuk memiliki kehidupan normal layaknya sepasang kekasih. Menonton film, bercanda tawa dan berdua menikmati Indahnya Fukuoka di sore hari. Selepas dari masa magang, Ban-kun kembali ke fukoaka. Namun hatinya seperti tidak pernah lepas dari baccanale. Dan demi meraih cita2nya, akhirnya Ban memutuskan untuk mengorbankan kehidupannya yang sekarang dan memilih untuk kembali ke baccanale sekali lagi. Bekerja 6 hari seminggu, 14 jam sehari. Kembali ke suasan kerja yang jangankan bercanda-tawa, untuk membalas SMS saja pun sudah tidak ada waktu. Sesampainya disana, ternyata baccanale masih mau menerima ban-kun. Tapi bukan sebagai juru masak, namun sebagai penerima tamu. Perasaan sedih tak keruan menghinggapi Ban-kun. Tak terbayang betapa besar pengorbanan yang sudah dia lakukan untuk menjadi seorang chef di baccanale, dan bukan untuk hanya sebagai penerima tamu. Tak terbayangkan, apa jadinya bila kita sendiri mengalami hal tersebut. Dimana saat sebuah harapan diadu dengan kenyataan. Dimana saat sebuah tekad sedang di uji, apakah sekeras intan ataukah hanya sebuah arang.

Bambinoep01-009 Bambinoep01-003 Bambinoep03-009 Bambinoep02-007

Tidak perlu rasanya kita mengungkap keseluruhan isi filmnya disini. Namun, pesan yang ingin disampaikan cukup kuat. Bahwa butuh lebih dari sekedar keahlian untuk menjadi professional. Butuh banyak keringat dan terkadang tetesan darah untuk mencapai sesuatu. Butuh kebesaran hati dengan mengorbankan satu demi mendapatkan yang lain. Dan butuh kekuatan tekad yang amat sangat untuk menggapai impian. Tekad yang muncul demi meraih impian masa kecil yang mampu menumbukan tekad keras laksana baja. Dan di film ini, semua pesan tersebut tersaji dengan manis secara sederhana.

Melihat film ini, saya punya perspektif yang berbeda. Bahwa film ini patut juga ditonton terlebih oleh para orang tua. Bahwa jangan pernah meremehkan cita-cita seorang anak walaupun mungkin pada awalnya terlihat rendah di mata kita sebagai orang-tua. Bahwa lebih baik kita turut mendukung anak kita dalam mengasah kemampuan daripada menutupi kekurangan. Karena mungkin itu adalah sumber kekuatan terbesar pada nantinya.Karena pada kenyataannya, Orang tua mana di Indonesia yang akan memuji anaknya bila memiliki cita2 hanya sebagai seorang koki restaurant? atau menjadi pelari cepat? Pemain harpa? Yang lalu biasanya akan di arahkan untuk menjadi karyawan saja pada kebanyakannya. Jauh berbeda dengan apa yang pengarang film ini coba katakan,  “walaupun hanya memiliki mimpi sebagai perias bonsai, tapi kalau kita ahlinya dan kita menyenanginya, uang adalah nomer kesekian. uang akan mengikuti pada akhirnya… Tapi jangan sampai kehidupan kita jauh tertinggal dari bentuk yang kita inginkan sesungguhnya…” 

Dan disini pun saya menyadari, bahwa ada point-point penting sebagai masukan berguna dalam peran saya sebagai mentor kepada anak saya nanti. Bagaimana mencoba menghargai dan mendukung impiannya nanti. Menanamkan nilai bahwa seseorang tidak dinilai sesederhana hanya dari penampilan atau uangnya. Namun kualitas seorang manusia sesungguhnya dinilai dari kualitas karakter orang tersebut, karakter yang terbentuk dari kebiasaan2 kecil, sehingga menjelma menjadi kekuatan mental dalam menghadapi situasi sentimentil serta keterbatasan dan pada akhirnya karakter tersebut yang akan menjadi penentu bagi nasib kita.

Sehingga butuh lebih dari sekedar kekuatan jiwa serta enegy yang konstan untuk menghadapi segala rintangan, tapi juga diperlukan suatu “pengertian” terhadap orang sekitar. Dari sini, perpaduan dan kerja sama antara dukungan orang orang tua serta guru yang tegas kepada anak, yang mampu mengajarkan bagaimana caranya bertahan di tepi jurang kesulitan, dengan sedikit bersikap ingnorance terhadap masalah dan menepiskan segala keterbatasan yang ada dengan berusaha, berusaha dan berusaha, saya kira pembuat film ini secara tidak sadar sudah mencoba untuk mengetuk hati kita juga bahwa pada awalnya dunia ini pun semua awalnya dimulai dari mimpi. Semuanya tergantung pada kekuatan tekad kita.

 

 

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.